Thursday, September 30, 2010

Tarbiyah individu vs Tarbiyatul Aulad

 Saya nak berkongsi tentang budak kecik yang saya dah anggap macam anak sendiri, comel macam umminya, selalu tersenyum menyambut kami di pintu rumahnya tatkala kami bertandang ke rumahnya..
Namanya Madeehah, hadir dalam hidup kami sudah lebih setahun, pengubat lara kami, penghibur di kala kesunyian,anugerah Dunia yang tak ternilai buat kami...

  Ammah sayang kamu Madeehah,macam anak sendiri(walaupun belum ada anak) bulan oktober ni, genaplah umur kamu 2 tahun... Umur ammah kamu ni dah 22 tahun...Ntah la...Setiap kali melihat ukhti Balkhis membelai dan meleyani kerenah Madeehah, kadang timbul dalam hati susahnya nanti kalau ada anak..tetapi betapa banyak pahala yang Allah berikan setiap susu yang mengalir tubuh kecil itu, dan setiap didikkan mengajarkan do and don'ts dalam kehidupan dan yang lebih susah adalah bukanlah menjadikan dia sebagai 'anak' tetapi misi yang sebenarnya adalah melahirkan seorang mujahid dan mujahidah yang bakal mengemban dakwah satu masa nanti...

Saya sekarang? Cuba mendidik diri dengan tarbiyah islami selain mendidik rakan-rakan IPT untuk membentuk diri dengan acuan al-Qur'an dan Sunnah..

Senang cerita, tarbiyah individu membentuk individu muslim..
Persoalannya, tarbiyah individu vs tarbiyatul aulad ( anak)..
Yang mana lebih susah?
Yang mana lebih memerlukan pengorbanan dan persediaan iman?
Saya pasti ramai yang sudah tahu jawapannya..
Saya tinggalkan anda dengan 'fikirlah sendiri'...
Menjadi murabbi kepada teman-teman yang sebaya atau adik-adik...tidaklah sesukar menjadi seorang ibu kepada  anak-anak. Proses memahamkannya tentang misi hidupnya dan membentuk dirinya sesuai dengan acuan Allah adalah sukar tetapi tidak mustahil..

Walaupun misi seorang murabbi dan seorang ibu adalah hampir sama, tetapi saya merasakan menjadi seorang ibu dan memfungsikan peranannya dalam sebuah keluarga amat sukar..

Akhir di entri ini, saya mahu semua daie yang masih bujang memikirkan bersama-sama, apakah kita sudah siap untuk menjadi ibu jika kita masih lagi belum siap dan mahir dalam membentuk manusia sesuai dengan acuan yang sebenar? Atau fikirkan... Adakah kita sudah berjaya medarah-dagingkan Islam bukan sahaja dalam perkataan tetapi dalam segenap kehidupan harian kita...? Sudahkah peribadi kita mencerminkan Islam yang sebenar...

realitinya, menjadi Ibu itu jauh lebih sukar dari menjadi seorang murabbi...jadi.. Alam perkahwinan itu jauh lebih sukar dari bersendirian...Tetapi bukanlah bermaksud kita tak perlu berkahwin atau takut-takut bahkan phobia untuk berkahwin..Tetapi..Persiapkan lah diri kita sebaik-baiknya...

Untuk sebuah perkahwinan, cuba fikirkan...Kenapa saya berkahwin?
Memasuki 'Gerbang perkahwinan' bermaksud kita sudah siap menjadi ibu...
Jangan dilihat kepada faktor umur atau melihat kepada faktor persekitaran bahkan kepada faktor 'sukarnya bermujahadah'..maka kita pun mengambil keputusan untuk berkahwin...Kalau itulah pertimbangannya..Ternyata kita belum matang dalam berfikir...

Fikirkan tentang diri kita.. Sudah siapkah untuk melalui jalan yang lebih mencabar...
Kalau belum siap.. Berjalanlah atau mengembaralah mensiapkan diri dengan ilmu dan latihan..
Salah satu latihannya adalah dengan berdakwah... Cuba membentuk individu menjadi lebih soleh..Sudahkah kita beraksi di medan dakwah ( Halaqah, taklim dan ziarah) dengan sebaiknya...
Salah satu latihan lagi adalah....Sudahkah merasakan Madeehah itu anak kita? instead of..Kak Balkhis kan ummi madeehah...Biarlah dia sorang saje yang mendidik madeehah...Tahukah kita juga terlibat dalam perbentukan peribadinya? Yup.. Kerana kita adalah persekitarannya...Tanggungjawab kita bagi merasai dan menjiwai bahawa anak akhwat adalah anak ku..

Jangan ditunggu lagi...Mari persiapkan diri...

Perkara-perkara yang pelu diperhatikan ketika bersama dengan kanak-kanak:
1. berilah contoh sebaiknya kepada dia..Kanak-kanak belajar dari apa yang dia lihat dan perhatikan..
2. Ajarkan dan biasakannya dengan perkara yang betul...Sebagai contoh... basuh tangan sebelum makan, bersalam dengan seiapa sahaja bila bertemu...dan banyak lagi..
3. Perhatikan perkembangannya dan beritahulah ibunya.. Sebagai contoh.. Dia dah mula pandai bermain seorang diri... Mula bergaduh dengan yang sebaya dengannya.. Atau apa sahaja perkembangannya.. 

dll

Sekian sahaja.. Mari menjadi seorang Ummi.. Mulakan dengan unit yang kecil..
Wallahu'alam


2 comments:

Alina Aziz said...

Masukkanlah gambar2 Madeehah ukthi.. si comel yang sgt comel!! hehe.. InsyaAllah...sedang menuju persediaan..tehee~

salam syg!

atiqah said...

salam,ukhtifillah..
alhamdulillah..
semoga terus berbuat hanya kerana Allah..
ana namapak persediaan nti dalam menjadi ummi..
menjadi seorang "ummi" adalah perkara yang paling sukar untuk ana lakukan..
tetapi ia perlu dipupuk agar kita menjadi tabah dan sabar dalam mendidik diri sebagai seorang "ummi"..
ana menunggu nti meneruskan langkah untuk menjadi ummi yang sebenar..
sama-sama kita berdoa agar menjadi muslimah yang terus-menerus mencari cintaNya dalam menjadi "ummi" dan ummi..

Post a Comment